START BERBLOG

Daisypath Anniversary tickers

15 Julai 2010

SIHIR DAN PERDUKUNAN

Assalamualaikum wr wb,
Hari nie Liza sempat tepek bacaan yang Liza baca yang diambil dari blog KRPD...Lagipun benda nie ada terkena gak sipi2nya dalam kehidupan Liza.Yang penting,kite berusaha dan beramal dengan cara yang betul dan yang DISUNNAHKAN,carilah pengamal perubatan ISLAM yg SEBENAR YANG MENGAMALKAN AJARAN2 ISLAM SEBENAR ......Dan yang penting,segala penyakit itu datangnya dari ALLAH.DIA yang mengetahui segala-galanya.



SIHIR DAN PERDUKUNAN

Sumber: Zaafarani Zahirul Haq
Segala puji hanya kepunyaan Allah, shalawat dan salam semuga dilimpahkan kepada junjungan umat, Nabi besar Muhammad shallallahu 'alaihi wa sallam, yang tiada lagi Nabi sesudahnya.
Dengan memohon pertolongan Allah Taala saya katakan bahawa berubat dibolehkan menurut kesepakatan para ulama. Seorang muslim jika sakit hendaklah berusaha mendatangi doktor yang ahli, baik penyakit dalam, pembedahan, saraf, mahupun penyakit luar untuk diperiksa apa penyakit yang dideritanya. Kemudian diubati sesuai dengan ubat yang dibolehkan oleh syara', sebagaimana yang dikenal dalam ilmu kedoktoran. Dilihat dari segi sebab dan akibat yang biasa berlaku, perkara ini tidak bertentangan dengan ajaran tawakkal kepada Allah dalam Islam. Kerana Allah Taala telah menurunkan penyakit dan menurunkan pula ubatnya. Ada di antaranya yang sudah diketahui oleh manusia dan ada yang belum diketahui. Akan tetapi Allah Taala tidak menjadikan penyembuhannya dari sesuatu yang telah diharamkan kepada mereka.


Oleh kerana itu tidak dibenarkan bagi orang yang sakit, mendatangi dukun-dukun yang mendakwakan dirinya mengetahui perkara ghaib, untuk mengetahui penyakit yang dideritanya. Tidak diperbolehkan pula mempercayai atau membenarkan apa yang mereka katakan, kerana sesuatu yang mereka katakan mengenai perkara yang ghaib itu hanya didasarkan atas perkiraan belaka, atau dengan cara mendatangkan jin untuk meminta pertolongan kepada jin tersebut sesuai dengan apa yang mereka inginkan. Dengan cara demikian dukun tersebut telah melakukan perbuatan kufur dan sesat.


Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam menjelaskan dalam berbagai hadithnya sebagai berikut :
Imam Muslim meriwayatkan dalam kitab 'Sahih Muslim', bahawasanya Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda
"Barangsiapa mendatangi tukang ramal (arraaf) kepadanya, tidak akan diterima sholatnya selama empat puluh hari."


Dari Abu Hurairah radhiallahu anhu dari Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam, beliau bersabda :

"Barangsiapa yang mendatangi dukun (kahin) dan membenarkan apa yang ia katakan, sungguh ia telah kafir terhadap apa yang diturunkan kepada Muhammad shallallahu 'alaihi wa sallam."


HR Abu Daud
Dikeluarkan oleh empat Ahlus Sunan dan dishahihkan oleh Al-Hakim dari Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam dengan lafaz :


"Barangsiapa mendatangi tukang ramal atau dukun dan membenarkan apa yang ia katakan, sungguh ia telah kafir terhadap apa yang diturunkan kepada Muhammad shallallahu 'alaihi wa sallam."


Dari Imran bin Hushain radhiallahu anhu, ia berkata,
"Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, 'Bukan termasuk golongan kami yang melakukan atau meminta tathayyur (menentukan nasib sial berdasarkan tanda-tanda benda, burung dan lain-lain), yang meramal atau yang meminta diramalkan, yang menyihir atau meminta disihirkan dan barangsiapa mendatangi peramal dan membenarkan apa yang ia katakan, maka sesungguhnya ia telah kafir terhadap wahyu yang diturunkan kepada Muhammad Shallallahu 'alaihi wa sallam."


HR Al-Bazzaar, dengan sanad jayyid


Hadith-hadith yang mulia di atas menunjukkan larangan mendatangi peramal, dukun dan sebangsanya, larangan bertanya kepada mereka tentang perkara yang ghaib, larangan mempercayai atau membenarkan apa yang mereka katakan, dan ancaman bagi mereka yang melakukannya.


Oleh kerana itu, kepada para penguasa dan mereka yang mempunyai pengaruh di negerinya masing-masing, wajib mencegah segala bentuk amalan tukang ramal, dukun dan sebangsanya, dan melarang orang-orang mendatangi mereka.


Kepada yang mempunyai kuasa, agar melarang mereka melakukan amalan di pasar atau di tempat-tempat lainnya, dan secara tegas menolak segala yang mereka lakukan. Dan hendaknya tidak tertipu oleh pengakuan segelintir orang tentang kebenaran apa yang mereka lakukan. Kerana orang-orang tersebut tidak mengetahui perkara yang dilakukan oleh dukun-dukun tersebut, bahkan kebanyakan mereka adalah orang-orang awam yang tidak mengerti hukum, dan larangan terhadap perbuatan yang mereka lakukan.


Rasulullah 'Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam telah melarang umatnya mendatangi para peramal, dukun dan tukang tenung. Melarang bertanya serta membenarkan apa yang mereka katakan. Kerana perkara tersebut mengandung kemungkaran dan bahaya besar, juga berakibat negatif yang sangat besar pula. Sebab mereka itu adalah orang-orang yang melakukan dusta dan dosa.


Hadith-hadith Rasulullah yang tersebut di atas membuktikan tentang kekufuran para dukun dan peramal. Kerana mereka mengaku mengetahui perkara yang ghaib, dan mereka tidak akan sampai pada maksud yang diinginkan melainkan dengan cara berbakti, tunduk, taat, dan menyembah jin. Padahal ini merupakan perbuatan kufur dan syirik kepada Allah subhanahu wa Taala. Orang yang membenarkan mereka atas pengakuannya mengetahui perkara yang ghaib dan mereka meyakininya, maka hukumnya sama seperti mereka. Dan setiap orang yang menerima perkara ini dari orang yang melakukannya, sesungguhnya Rasulullah 'Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam berlepas diri dari mereka.


Seorang muslim tidak boleh tunduk dan percaya terhadap dugaan dan sangkaan bahawa cara seperti yang dilakukan itu sebagai suatu cara pengubatan, seperti tulisan-tulisan azimat yang mereka buat, atau menuangkan cairan timah, dan lain-lain cerita bohong yang mereka lakukan.


Semua ini adalah amalan perdukunan dan penipuan terhadap manusia, maka barangsiapa yang rela menerima amalan tersebut tanpa menunjukkan sikap penolakannya, sesungguhnya ia telah menolong dalam perbuatan bathil dan kufur.


Oleh kerana itu tidak dibenarkan seorang muslim pergi kepada para dukun, tukang tenung, tukang sihir dan seumpamanya, lalu menanyakan kepada mereka perkara yang berhubungan dengan jodoh, pernikahan anak atau saudaranya, atau yang menyangkut hubungan suami isteri dan keluarga, tentang cinta, kesetiaan, perselisihan atau perpecahan yang terjadi dan sebagainya. Sebab semua itu berhubungan dengan perkara ghaib yang tidak diketahui hakikatnya oleh sesiapa pun kecuali oleh Allah Subhanahhu wa Taala.


Sihir sebagai salah satu perbuatan kufur yang diharamkan oleh Allah, dijelaskan di dalam surah Al-Baqarah ayat 102 tentang kisah dua Malaikat:
"Mereka (membelakangkan Kitab Allah) dan mengikut ajaran-ajaran sihir yang dibacakan oleh puak-puak Syaitan dalam masa pemerintahan Nabi Sulaiman, padahal Nabi Sulaiman tidak mengamalkan sihir yang menyebabkan kekufuran itu, akan tetapi puak-puak Syaitan itulah yang kafir (dengan amalan sihirnya) kerana merekalah yang mengajarkan manusia ilmu sihir dan apa yang diturunkan kepada dua malaikat: Harut dan Marut, di negeri Babil (Babylon), sedang mereka berdua tidak mengajar seseorang pun melainkan setelah mereka menasihatinya dengan berkata:

Sesungguhnya kami ini hanyalah cubaan (untuk menguji imanmu), oleh itu janganlah engkau menjadi kafir (dengan mempelajarinya). Dalam pada itu ada juga orang-orang yang mempelajari dari mereka berdua:


Ilmu sihir yang boleh menceraikan antara seorang suami dengan isterinya, padahal mereka tidak akan dapat sama sekali memberimudarat (atau membahayakan) dengan sihir itu seseorang pun melainkan dengan izin Allah dan sebenarnya mereka mempelajari perkara yang hanya membahayakan mereka dan tidak memberi manfaat kepada mereka dan demi sesungguhnya mereka (kaum Yahudi itu) telahpun mengetahui bahawa sesiapa yang memilih ilmu sihir itu tidaklah lagi mendapat bahagian yang baik di akhirat. Demi sesungguhnya amat buruknya apa yang mereka pilih untuk diri mereka, kalaulah mereka mengetahui."


Q.S Al-Baqarah 102


Ayat yang mulia ini juga menunjukkan bahawa orang yang mempelajari ilmu sihir, sesungguhnya mereka mempelajari perkara yang hanya mendatangkan mudharat bagi diri mereka sendiri, dan tidak pula mendatangkan sesuatu kebaikan di sisi Allah Subhanahu wa Taala. Ini merupakan ancaman berat yang menunjukkan betapa besar kerugian yang diderita oleh mereka di dunia ini dan di Akhirat nanti. Mereka sesungguhnya telah memperjualbelikan diri mereka dengan harga yang sangat murah, itulah sebabnya Allah berfirman :


"Dan alangkah buruknya perbuatan mereka menjual dirinya dengan sihir itu, seandainya mereka mengetahui."


Kita memohon kepada Allah kesejahteraan dan keselamatan dari kejahatan sihir dan semua jenis amalan perdukunan serta tukang sihir dan tukang ramal. Kita memohon pula kepadaNya agar kaum muslimin terpelihara dari kejahatan mereka. Semoga Allah Subhanahu wa Taala memberikan pertolongan kepada kaum muslimin agar senantiasa berhati-hati terhadap mereka, dan melaksanakan hukum Allah dengan segala sangsi-sangsinya kepada mereka, sehingga manusia menjadi aman dari kejahatan dan segala amalan keji yang mereka lakukan.


Sungguh Allah Maha Pemurah lagi Maha Mulia!

Kalau anda betul2 mencari alternatif berubat cara ISLAM,sila KLIK pautan di bawah:
 http://www.rawatanislam.com
http://www.darussyifa.org/

banyak lagi yang anda bole cari dlm laman web yang ada.....KITA HANYA MAMPU BERUSAHA DAN YANG TENTUKAN SEGALANYA HANYA ALLAH SWT.

Dan dibawah nie buku yang boleh dibaca sebagai ikhtiar:











Tiada ulasan:

JOM SKODENG KAT "KONGSI RESEPI"

Related Posts with Thumbnails